Sehari bersama “mantan” yang waktu itu masih berstatus pacar. ( judul yang panjang)

Standar

Tadi abis ngelanjutin tulisan “Perkara Itu,,,,” yang belum kelar-kelar  malah jadi keingetan mantan…

Sebenernya kata orang si pamali ngomongin kejelekan orang lain, apalagi mantan, kan pernah di sanjung-sanjung juga, dulu…

Ini cerita tentang mantan Vee yang ke… berapa ya (ngitung dulu bentaaaar…), iyuh dink yang ke-9. Lhah ni orang tuh gag pernah mau ngalah, pokoknya intinya mah nyeblin banget!!! (Goblognya aku, kok ya masih mempertahankan dia waktu itu).

Dia minta aku menjemputnya suatu tempat, aku rada lupa. Pake motorku tentunya ( kan seperti biasa, jaman sekarang, banyak banget cowok matre).

Di tengah jalan dia minta aku yang memboncengkanya, tentu saja aku menolak, “emoh ah!!”.

Tapi tak berapa lama kami di ikuti sama polisi, nggak taunya si “mantanku” ini melanggar lalulintas menurut si polisi.

“Mateng ki!!!” Masalahnya si “mantan” ini nggak punya surat-surat lengkap…

Kami kena deh Rp.50000, eh bukan kami, tapi lagi-lagi aku yang kena, lahwong yang salah dia kok ya aku yang disuruh mbayar,,,nggak addiil ini,,, Aku mbatin penuh penekanan.

Di jalan, akhirnya aku yang  ngalahi mboncengke dia,, terus sambil masih ndongkol aku tuh bicaranya aneh-aneh, apalagi dia, malah nyalah-nyalahin aku, katanya gini “kamu si!!! harusnya tadi ditawar”

“halah wong podo wae aku sing mbayar”, aku membatin, lagian kenapa baru ngomong sekarang, kenapa nggak berani ngelawan di depan polisinya? kenapa aku terus yang menawar? masih mending dari 85 ribu jadi 50 ribu, dari pada cuma anteng tok, nggak bereaksi, bereaksi kok setelah keluar dari pos, nggak ada gunanya!!!!

Waktu kita mau meninggalkan pos polisi, ada gang di depan pos, kata pak polisi sih itu jalan ke pantai, lhah aku yang juga pengen nenangin diri akhirnya mengarahkan motorku kesana, tapi di tengah jalan, jalannya jadi bercabang, otomatis aku yang nggak terlalu tau arah hanya bingung, sambil terus mengomel, masalahnya, wong ada cowok kok nggak ada usahanya, apa-apa serba aku, giliran nanya Bapak-bapak yang nyebelin itupun aku.

“Pak menawi ten Marina niku arahe pundi pak?( Pak kalau jalan menuju marina itu kemana ya?)

Eh, aku udah bertanya dengan taraf kesopanan yang luar biasa, dengan menghentikan motorku juga, eee,,, malah bapaknya melengos, apa ya  nggak nyebelin kalau kayak gitu?? ( ujung-ujungnya aku tau, ternyata di Marina itu tempatnya orang pacaran toh?  pantesan bapaknya nggak setuju dengan pertanyaanku, mungkin anti pornoaksi)

Kenapa to mesti aku yang nanya terus?” Aku jengkel juga lama-lama sama si “mantan”. Akhirnya ku gas motorku mengikuti insting aja deh. Sambil terus ngedumel dalam hati, menyesali segala kejadian menyebalkan hari ini, di tambah Bapak-bapak yang nyebelin itu, Sekarang malah bukan hanya ngedumel dalam hati, tapi juga misuh-misuh dewe, menyesal kenapa punya cowok kok nggak bisa di andalkan.

Tapi dalam ke “misuh-misuhan”ku itu, kok setiap orang yang melihatku seperti terkagum-kagum melihat omelan tanpa ujungku ke”mantan” ya?, setiap orang yang kutemui, selalu memandangku (dengan aneh), lalu memandang ke jok belakang (yang berarti “mantan”), juga dengan aneh.

Ah biarin aja….

(Ceritanya aku udah sampai di loket…)

“Mbak, kok cantik-cantik sendirian?” Si mas ganteng penjaga loket itu membuat hatiku sedikit berbunga (Bayangkan!!! Aku di bilang cantik sama mas ganteng itu). Tapi kok dia bilang aku sendirian? emangnya nggak nganggep “mantan”ku ya? trus kok berani-beraninya bilang aku cantik, di depan “mantan”?. ah biarlah, ,, (tapi kok aku penasaran??).

“Nggak nganggep yang di belakang ya mas? emange setan nggak kelihatan?” Aku sedikit emosi, meski si “mantan” nyebelin, tapi kan waktu itu dia masih cowokku, sebisa mungkin harus ku bela laaaaaah.

Tapi mendengar jawabanku, si  mas ganteng malah memperlihatkan tampang bego plus bingungnya, ( mungkin kalau bisa ku artikan, dia itu pengen bilang ” mbaknya setress ya?” ).

Masnya malah bertingkah sama dengan orang-orang yang kutemui di jalan, melihatku , lalu melihat ke belakangku, Akhirnya akupun mengikutinya karena penasaran, kutolehkan wajahku ke belakang punggungku,,,”Oh MG!!” Aku memekik, lalu dengan cepat dan bingung kulontarkan pertanyaan ke mas ganteng itu, ” Mas, sejak kapan aku sendirian?”

“Sejak mbaknya kelihatan tadi”

“Ya ampuuun, yawdah wes maz, nggak jadi masuk dulu, mau nyari temenku dulu, syapa tau dia jatoh tadi” Aku bicara sekenanya.

“Aduuuuh” ku geplak jidatku,, Gimana ni? apa dia marah lalu bunuh diri? melompat dari motorku? Atau guling-guling? apa emang jatoh?? aduuuh gimana ni…

Aku panik sendiri, mataku selalu tertuju ke semak-semak di tepi-tepi jalan, tapi ya aku tetep nahan tawa, kalaupun dia bunuh diri, kan yo tetep lucu adegan guling-gulingnya itu.

Ku cari dan terus kucari, orang-orang yang tadi kutemui di jalan pun kembali kutemui, mereka semakin merasa aneh melihatku mencari-cari sesuatu di balik semak itu, mungkin batin mereka bilang gini ” Mbake kok ayu-ayu edan!!!” ( mungkin loh yaaaaa).

Tapi pencarianku tak menemukan hasil, hingga akhirnya aku memutuskan untuk lanjut terus, ternyata “mantan” sedang berada di sekitar bapak-bapak yang nyebelin tadi,,,

Ealaaaaaaah,,, jabang bayi,, ternyata habis tak omelin tadi dia langsung turun, bermaksud nanya ke Bapak nyebelin itu, tapi malah motor, ku gas kenceng dan meninggalkannya,,

“Hwakakakaka” aku terus ngakak di atas penderitaannya, dia malah misuh-misuh

Apa urusanku?? yang penting aku gantian pengen tertawa , capek misuh-misuh terus,,, ( Aku egois ya?? alaaaaaah,, kolo-kolo gantian, aku membatin.)


14 responses »

  1. wah kasian banget…..
    ma aku aja loooo…..

    hehehehehehehehe…….

    lam kenal yaw……
    btw….kamu nak mana….
    owya..kunjungi blogku juga ya…..

  2. ma aku aja loooo…..

    mau ajah,,,
    Tapi yaw kamu musti sering sering mampir, wat PDKT,, heheh

    wah kasian banget…..

    Emangnya kasihan baget ya???
    hikz,,tp lam kenal yah muizemo

    owya..kunjungi blogku juga ya…..

    emangnya blogmu apah? kok nggak ninggalin URL???

  3. ke-9 vee??? beneran tuh? masyaAllah..

    btw, beruntung sekali orang yang bisa jadi pasanganmu..

    mungkin km tu terlalu baik, jadi mudah dimanfaatkan..
    pesenku yg lebih ati2 nyari pasangan,jangan terlalu gampang bilang “ya”

  4. o> To alveean <o
    iyuh, ngedumel sendiri, di kirain org gila, dikira org sinting. ya tetep aja ngedumel,, sampe yang bonceng ilang juga gag kerasa,,,
    jangan bilang dongkolmampuskelautajaloe ah..:mrgreen:
    soalnya, emg mu vee bawa kelaut kan,,
    lagian skrg dah jadi mantan, so cerita ini gag di bikin dendam, bikin lucu2an ajah..
    dlm kamus vee mah gag da dendam, selama hukum karma masih berlaku…..😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s